DPP AWAI mengutuk keras oknum polisi diduga aniaya wartawan di Belawan

  • Whatsapp

Aceh Timur –Viral penganiayaan yang dialami seorang wartawan di Belawan Medan, Sumatra Utara yang muncul di beberapa media online.

Kali ini diduga oknum polisi yang bertugas di Polres Pelabuhan Belawan yang telah aniaya seorang wartawan di Belawan mengaku telah membuat laporan pengaduan ke Sentral Pengaduan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Sumut, karena telah melakukan penculikan dan penyiksaan terhadap dirinya (red).

ketua umum dewan pengurus pusat (DPP) aliansi wartawan Aceh independen (AWAI) mengutuk keras kelakuan oknum polisi yang tega berbuat hal yang tidak memiliki moral kepada sesama manusia.Selasa (1/2/2022).

Dedi juga meminta agar Poldasu benar-benar melakukan penangkapan dan menindak tegas oknum polisi yang menculik dan menganiaya Eryanto, menyekap dan memukulinya sampai babak belur.

” Saya Sebagai Ketua umum DPP AWAI Umum, mengutuk keras pelaku penganiayaan Eryanto, sangat tak bermoral dan tidak punya hati, apalagi sebagai penegak hukum (oknum polisi) melakukan hal yang tidak terpuji kepada sesama manusia,” lanjutnya,

” Saya mintak kepada Poldasu supaya mengusut tuntas pelaku penganiayaan terhadap wartawan tersebut, karena oknum polisi tersebut sudah mencoreng kesatuan yang menegakkan hukum di Negara Indonesia ini, dan ini sudah menjadi analisa besar di Sumatra Utara sebab terlalu sering muncul berita di media sosial terkait penganiayaan terhadap wartawan,” ujarnya

” Perlu di ketahui bahwa media adalah pilar ke empat dalam demokrasi, dan harus menjunjung tinggi nilai nilai leluhur bangsa, sebab Indonesia Negara Hukum Mengapa harus ada aniaya.”ungkapnya dengan nada geram.

Dikutip dari media beberapa media online, Eryanto alias Anto (44) mengaku menjadi korban penganiayaan penculikan dan perampokan di daerah Labuhan Belawan Sumatera Utara (Sumut) pada hari Jumat, 28 Januari 2022 sekitar pukul 11.15 WIB.

Kepada wartawan, peristiwa nahas yang dialaminya itu bermula ketika dirinya mendapat panggilan via Whatsaap dari seorang berinisial H dan PH. Dalam percakapannya di telpon, Anto disuruh supaya hadir ke Martubung pada hari Jumat 28 Januari 2022 sekitar pukul 11.15 Wib untuk menjemput uang yang pernah dipakai oleh PH untuk perbaikan mobilnya.

Sesampainya Anto di Martubung, langsung bertemu dengan P dan H yang saat itu berada di atas sepeda motor. Saat itu juga Anto melihat teman P dan H berjumlah 4 orang sudah menunggu (standbay) di dalam mobil kijang warna hijau.

Setelah Anto bertemu dengan P, tiba- tiba teman- teman P keluar dari mobil kijang dan mendatangi Anto. Tampa bertanya, langsung memukuli dan menarik Anto kedalam mobil kijang tersebut.

Anto dinaikkan kedalam mobil dengan keadaan berdarah- darah dan terus- terusan dipukuli di dalam mobil oleh teman- teman P. Kemudian Anto dibawa ke sebuah tempat di daerah Sei Canang.

Di tempat tersebut, Anto terus dipukuli, ditunjanggi dan disiksa oleh beberapa dari teman- teman H yang berada di mobil kijang sambil mengatakan bahwa mereka preman. Kemudian salah seorang teman P berinisial M mengatakan bahwa dirinya Intel Polisi. “Berani kau,” ujarnya sambil menunjukan lencana Polisi dan fotonya kepada Anto sembari memukuli dan menyiksa Anto bertubi- tubi.

Setelah itu, Anto dimasukan ke dalam rumah tidak diketahui tempatnya. Lalu salah seorang dari dalam mobil tersebut berkata, “Ini tempat polisi habislah kau,” kata salah seorang dari dalam mobil kijang tersebut.

Di dalam rumah tersebut, Anto bertemu dengan seorang oknum polisi berinisial M diduga bertugas di Polres Belawan sebagai personil Sabara. Saat itu, M sambil bertanya dan memegang sebuah tali tambang lalu mengikatkannya ke leher Anto sambil memukul badan Anto dengan kayu dan berteriak “mau kau dimatikan orang ini”.

“Langsung M menarik saya dengan tali tambang yang berada di leher dan memukul dengan kayu, menunjang saat di dalam rumah kerengkeng tersebut, dan mengatakan kulepaskan mati kau…tau, tau kau,” ucap Anto meniru perkataan Marudut.

Kemudian Anto dibawa ke Polres Belawan dengan cara diendapkan di dalam mobil lebih kurang 30 menit. “Lalu datanglah oknum polisi yang berinisial M tadi yang diduga personil Sabara Polres Belawan itu, membawa saya ke ruangan juper dan langsung ditanyai oleh juper. Lebih kurang sekitar jam 18. 00 Wib, juper mengatakan kepada supaya menelpon keluarga saat itu juga. Saya berkata kepada Jupernya, bagaimana saya mau menelpon pak, HP saya tidak ada karena diambil dengan orang yang mengantarkan saya ke sini,” kata Anto kepada juper

Kemudian Anto diberi handpone dan menelpon keluarganya agar datang kepolres Belawan. Sesampainya keluarga Anto kepolres Belawan, Anto langsung disuruh berdamai, yang mana Anto tidak tahu dari perdamaian apa. Anto disuruh untuk menandatangani sebuah surat dengan posisi mata Anto tidak bisa melihat, karena masih membengkak akibat pemukulan yang dilakukan oleh para pelaku penganiyaan itu. Setelah ditandatangani, Anto dibawa pulang oleh keluarganya.

Akibat penculikan dan penganiayaan ini, akhirnya Anto membuat laporan ke SPKT Polda Sumatera Utara dan sudah diterima. “Saya memohon, kepada bapak Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Drs RZ Panca Simanjuntak agar mengungkap kasus yang saya alami ini. Dan menindak tegas oknum yang berinisial M yang bertugas di Sabhara Polres Belawan, karena telah ikut serta dalam penganiayaan ini,” harap Anto.

” Kita berharap kepada Kapolda Sumatra Utara, Irjen. Pol.Drs.R.Z.Panca Putra Simanjuntak, M.Si., Untuk Tangkap dan proses oknum polisi pelaku penganiayaan terhadap wartawan, supaya terjaga nama baik dari kesatua kepolisian di Sumatra Utara.”pungkas Dedi.(Dd).

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *