Walikota Cilegon Menghadiri Acara Talk Show Kekerasan Perempuan dan Anak

  • Whatsapp

CILEGON, Matamedia.co.id,- Wali Kota Cilegon H. Helldy Agustian menghadiri talkshow bersama Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana kota Cilegon, Agus Zulkarnain tentang “Kerasan Ekonomi dan Penelantaran Pada Perempuan dan Anak,” di Radio Mandiri FM, Rabu (06/07/2022)

Helldy menyampaikan bahwa perempuan maupun anak perempuan paling sering menjadi korban tindak kekerasan dibanding laki-laki. “Kita sudah ketahui bersama kalau perempuan dan anak perempuan lebih sering menjadi korban kekerasan dibanding laki-laki, maka dalam tujuan pembangunan berkelanjutan atau sustainable development goals (SDG’S) untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak itu menjadi bagian yang penting,” ucapnya.

Read More

Helldy juga menjelaskan rumah seharusnya menjadi tempat yang aman untuk perempuan dan anak. “Rumah seharusnya menjadi tempat yang aman, tapi banyak juga dirumah justru mendapatkan kekerasan (perempuan dan anak), dan diluar rumah perempuan dan anak sering mendapatkan kekerasan fisik maupun seksual, termasuk diskriminasi,” tegasnya.

Helldy berharap dengan adanya talkshow dengan pembahasan masalah ini dapat memberikan pencerahan. “Saya harap jika ada korban ataupun masyarakat sekitar yang mengetahui adanya kasus seperti ini untuk segera melaporkan langsung maupun melalui call centre di 112,” ungkapnya.

“Dengan adanya talkshow ini juga sebagai dorongan untuk korban tidak lagi takut untuk melaporkan kekerasan yang dialami, sehingga kasusnya dapat segera ditangani sehingga dampaknya pun dapat meminimalisir kasus kekerasan bahkan sampai menuju zero kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di Kota Cilegon,” sambung Helldy.

Sementara itu, Agus Zulkarnaen menambahkan jika kekerasan terhadap perempuan dapat dilihat dari berbagai aspek, antara lain kesehatan mental, perilaku, kesehatan fisik, ekonomi, dan sosial. “Secara umum dampak kekerasan terhadap perempuan bisa dilihat dari berbagai aspek seperti kesehatan mental, perilaku, fisik, ekonomi, dan sosial, mungkin juga dapat mengalami berbagai gangguan mental seperti depresi,” ujarnya.

“Sedangkan jenis kekerasan terhadap anak antara lain adalah seksual dan psikis. Kekerasan seksual terhadap anak mencakup beberapa hal seperti menyentuh anak yang bermodus seksual, memaksa hubungan seksual, memaksa anak untuk melakukan tindakan secara seksual, memperlihatkan bagian tubuh untuk dipertontonkan, prostitusi dan eksploitasi seksual dan lain lain,” sambungnya.

“Lalu kekerasan psikis terjadi ketika seseorang menggunakan ancaman dan menakut-nakuti seorang anak termasuk mengisolasi dari keluarga dan teman. Dan dapat dilakukan melalui perkataan dan perbuatan yang menimbulkan memalukan anak, intimidasi dan lain lain,” lanjut Agus lagi.

(Gaman)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *